Januari lalu saya menyempatkan diri untuk jalan-jalan ke Jakarta. Masak ke China terus tapi ibukota negara sendiri belum di explore. Hehe. Apalagi yang bisa dilakukan di Jakarta selain kuliner bareng sahabat-sahabat saya waktu sekolah di China. Berikut akan saya sebutkan apa saja sih makanan khas Jakarta yang saya cicipi.

Soto Betawi Haji Mamat

Soto Bertawi H, Mamat

Karena temen saya Stephen pesen yang oseng, saya juga ikutan deh, dan ini dia yang disajikan. Rasanya berbeda dengan Soto Lamongan Surabaya yang warnanya kekuningan, atau soto banjar yang warnanya bening lengkap dengan perkedel. Soto betawi hadir dengan kuah santan dan oseng daging sapi. Tambahkan perasan jeruk nipis dan sambel!  Unik dan Enak!

Lontong Sayur Mangga Besar

Hari pertama datang malam nya saya diajak Intan makan didaerah Mangga Besar. Meskipun ini Jakarta tapi di Mangga Besar banyak loh makanan Medan. Salah satu menu makanan yang ingin saya coba adalah Lontong sayur. Dari segi rasa Lontong sayur sama saja dengan kota-kota lainnya. Yang membedakan adalah topingnya. Topingnya ada banyak banget jenisnya. Uniknya di Jakarta banyak loh yang menyediakan Liang Teh versi Homemade yang selama ini saya biasanya minum cuma dari minumal kalengan.

Lontong Sayur Mangga Besar

Mipan

Inilah hebatnya Intan, meskipun 6 tahun tinggal di Amerika dan lanjut studi ke China. Ternyata waktu tidak membuat Intan gagal menjadi Tour Guide Kuliner China Town Jakarta di Pancoran. Mipan juga makanan khas loh, saya tidak menemukan makanan tersebut dikota lain. Selama seminggu di Jakarta saya baru ketemu 1 orang ini yang jual Mipan. Saya yakin orang Jakarta sendiri banyak yang belum cobain. texturnya kenyal dan seperti terbuat dari tepung beras. Kuahnya seperti kuah rujak yang diberi bawang putih.

Mipan

Soto Tangkar

Masih didaerah Pancoran didepan klenteng Toesebio ada soto tangkar yang enak banget. Mirip dengan soto betawi, tapi daging sapinya tidak dioseng. Langsung cemplung kedalam kuah. Isinya mirip sama Coto Makasar, yaotu jeroan dan daging sapi. Buat anda yang tidak suka jeroan, bisa kok pesen daging aja. Saya sih nggak bisa disuruh pilih antara soto tangkar atau soto betawi. Seperti biasa, jeruk dan sambel. What a wonderful world~~~

Soto tangkar Jakarta

Tauge Goreng

Jalan-jalan di Tanah Abang, saat lapar melanda ada juga makanan khas Jakarta disediakan disini. Tauge Goreng, Namanya sih Tauge goreng tapi saya liat cara memasaknya si Tauge ditumis dengan air diwajan pipih. Dari segi rasa, tauge goreng mirip banget sama makanan khas surabaya yang namanya Lontong Balap, mungkin karena rasa kuah sama-sama didapatkan dari hasil merebus tauge kali yah, yang sedikit memberdakan, Tauge goreng di kasih toping bumbu kacang.

Tauge Goreng Jakarta

Nasi Padang

Saya yakin sih dimana-mana ada yang namanya Nasi Padang. Tapi nggak tau kenapa, waktu saya sekolah di China temen-temen Jakarta pada kangen banget makan nasi padang. Sedangkan tanggapan Tim Surabaya terhadap nasi padang, biasa aja. Akhirnya aku cobain deh. Wow, ternyata nasi padang disini nggak tau kenapa rasanya enaaakk. Windy suruh aku nyobain Ayam Pop yang kebetulan menu Ayam Pop emang nggak ada di nasi padang surabaya. Ayam Pop menurut saya rasanya lebih ke chinese food, tapi rasanya kawin banget dengan sayur singkong, bumbu santan khas padang dan sambel Ijo. Perfect Dish!

Nasi Padang

Es Durian 88

Es durian ini juga rekomendasi dari Windy, meskipun saya bukan pecinta durian, hubungan saya dan durian sebatas teman biasa. Tapi es Durian satu ini bikin jatuh cinta!

Es Durian 88

Sate Taichan

Bela-belain pulang tengah malam demi menikmati sate Taichan rekomendasi Cepe (nama panggung dari Steven Cornelius) berlokasi didaerah Gelora Bung Karno. Tengah malam ada banyak banget sate Taichan. Eiits.. “sudah jauh-jauh ke Jakarta, jangan nanggung, makan yang legendaris sekalian” Kata Cepe. Ada 1 stan yang saya lupa namanya tapi ramenya banget nget nget…  Nah disitulah kamu harus makan sate Taichan. Sate nya berwarna putih, bukan kecoklatan seperti sate pada umumnya karena dibakarnya nggak pakai kecap. Bumbunya juga bukan bumbu kacang melainkan saus kecut dan pedas, katanya sih ini sate khas thailand. Untuk lidah orang Indonesia, rasanya Asik Banget!

Sate Taichan Gelora Bung Karno (makan di dalam mobil karena diluar hujan, mengandalkan flash kamera HP)

Ketoprak

Ketoprak juga khas Jakarta loh, meskpun disurabaya ada yang jual di Daerah G-Walk, tapi saya lebih memilih untuk tunggu ke Jakarta aja makan langsung dr sumbernya. Hehehe. Ketoprak rasanya enak, bumbunya manis dan gurih.

Ketoprak

Bihun Bebek

Bihun Bebek menjadi menu sarapan saya yang direkomendasikan Wina, meskipun bukan khas Jakarta, tapi saya nggak pernah ragu sama selera Wina. Bagi anda yang pecinta chinese food bisa ngadalin lidah Wina deh. Bihun bebeknya enak dan uniknya, dilengkapi kuah herbal. Kalau anda suka dengan sup-sup herbal china, bihun bebek ini pas banget. Jangan lupa cobain juga kopi medan yang mbak-mbaknya sibuk ngebantuin orang beli makan biar kita beli minum di dia. Worth lah, kita dilayani dan kopi medan yang mereka jual juga enak.

bihun Bebek Pasar PIK

Mi karet

Nama Mi karet juga sering saya dengar dari klien-klien yang datang dari jakarta. Saya diajak sama Albert, awalnya dia merekomendasikan Holiaw. Mungkin karena kesiangan, jadi udah habis, dan kita makan Mi Karet lainnya. Mi Karet menurut saya mirip banget sama Mi Ujung Pandang yang dijual disurabaya, baik dari segi kuah, tekstur mi, dan topping. Hanya saja, Mi Ujung pandang teksturnya lebih kenyal, dan mi Karet lebih kaku dan keras. Kalau ada Tim Bakmi dan Tim Mi Karet, Saya masuk Tim Bakmi.

Mi Karet

Sop Konro

Albert juga merekomendasikan makan Sop Konro, di Surabaya pun ada Sop Konro sih tapi saya nggak pernah makan karena saya belum pernah dengen ada sop konro yang ngehits di Surabaya. Sop Konro rekomendasi Albert ni Daebaakk!

Sop Konro

Kerak Telor

Apalagi yang Jakarta banget kalau nggak kerak telor. Saya pernah dapat kerak telor oleh-oleh dari temen. Tapi kali ini saya memakannya secara Live langsung dari Jakarta. Saya sih kurang cocok dengan makanan yang satu ini meskipun Jakarta banget, menurut Cepe karena uda dingin, lebih enak kalau masih panas dan pakai cabenya.

Kerak Telor

Terimalah kenaikan berat badan dengan lapang dada kalau mau Kuliner di Jakarta. Karena ada banyak makanan yang bisa di eksplore. Sampai ketemu di post lainnya!~